The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn


Minggu, 03 Mei 2015
Label: , ,

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn (Rahasia Unicorn), adalah sebuah film petualangan Tintin yang sudah dikenal di berbagai negara, film kali ini adalah sebuah film capture 3D 2011 yang didasarkan pada kisah Petualangan Tintin, dari serangkaian buku komik yang diciptakan oleh seniman Belgia Georges "Hergé" Remi. Film ini disutradarai oleh Steven Spielberg, dan diproduksi oleh Peter Jackson. Film ini difilmkan di Wellington, Selandia Baru oleh Weta Digital. Film ini dirilis pada akhir Oktober (Inggris) dan Desember (USA) 2011.

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Sinopsis Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Film ini berlangsung dalam realitas alternatif dari seri, dan menggabungkan unsur-unsur cerita dari The Crab with the Golden Claws, The Secret of the Unicorn, dan Red Rackham's Treasure.

Tintin (Jamie Bell) adalah wartawan yang berumur 17 tahun yang tinggal di Brussels, Belgia. Di pasar loak, ia menemukan - sebagian besar karena anjingnya Snowy - model kapal bernama Unicorn dan ia pun membelinya. Seorang pria bernama Barnaby Dawes memperingatkan Tintin dan mengatakan bahwa ia menghadapkan dirinya untuk bahaya besar kecuali dia menghancurkasn model kapal itu. Seorang pria lain bernama Ivan Ivanovitch Sakharine adalah kolektor model kapal dan ingin membeli kapal dari Tintin, tapi dia tegas mengatakan tidak.

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Ketika Tintin sampai di rumah, Snowy mulai mengejar kucing dan kemudian tidak sengaja membuat model kapal itu terjatuh dan mematahkan tiangnya. Ketika Tintin menemukan bahwa tiang itu berlubang, dia pergi ke Perpustakaan Maritim, di mana ia menemukan sebuah buku tentang Unicorn dan kaptennya, Sir Francis Haddock. Buku itu juga menceritakan bahwa ksatria Hadoque diserang oleh bajak laut dan ia telah menghilang bersama kargo rahasia di kapal.

Ketika Tintin pulang, model kapal telah dicuri dan ia mencurigai Sakharine. Saat Tintin datang kembali setelah menghadapi Sakharine, ia melihat bahwa apartemennya telah diacak-acak oleh pencuri yang entah apa yang dicari oleh pencuri tersebut, sebab tidak ada sesuatu apapun yang dicurinya. Dengan bantuan Snowy yang mengetahui sesuatu telah jatuh dari dalam tiang lalu menggelinding masuk ke bawah meja. Akhirnya, Snowy berhasil memberitahu kepada Tintin mengenai gulungan kertas itu.

Tintin menemukan sebuah perkamen tua yang mengatakan: ".. Tiga bersaudara bergabung Tiga unicorn di perusahaan, berlayar di hari siang akan berbicara Dari apa dari cahaya, bahwa cahaya akan padam dan kemudian bersinar salib elang".

Kemudian Tintin mulai berpikir, pencuri kapalnya pasti tahu tentang perkamen rahasia yang ada di tiang kapal ini, ketika pencuri mengambil kapal, ia menemukan bahwa perkamen itu tidak ada sehingga ia kembali ke apartemen untuk mencarinya, tapi dia tidak berpikir itu telah jatuh di bawah kabinet. Itulah sebabnya apartemen digeledah.

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Lalu ada ketukan di pintu dimana Barnaby memiliki berita untuk Tintin, namun ia ditembak dan penembak lolos. Barnaby sempat melihat sebelas huruf di koran dengan darahnya sebelum ia kehilangan kesadaran. Esok paginya Thompson dan Thomson menyelidiki dan menanyakan apa yang Barnaby coba katakan. Tintin menulis kata dengan huruf yang ditandai oleh Barnaby, perhatikan: K, A, R, A, B, O, U, D, J, A, N = Karaboudjan. Namun, dompet Tintin telah dicuri oleh pencopet misterius yang telah lama dicari oleh Thompson dan Thomson. Sayangnya, perkamen Tintin juga ada dalam dompet tersebut, tapi Thompson dan Thomson berjanji untuk menemukan pencopet itu.

Setelah itu, Tintin diculik oleh seorang pelaut bernama Allan Thompson dan dibawa ke kapal karena mereka menandai surat dimaksud, Karaboudjan. Pemimpin klasemen membuktikan Sakharine juga mencari tiga buah perkamen yang tersembunyi di tiang pada tiga model Unicorn. Tintin berhasil mendapatkan kesempatan dan memukul pria yang sebenarnya adalah kapten Karaboudjan, Kapten Haddock (Andy Serkis).

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Haddock adalah keturunan Sir Francis Haddock. Tintin dan Kapten Haddock berhasil melarikan diri dari Karaboudjan dan mengambil perahu untuk sampai ke Bagghar di Maroko sebelum Sakharine menemukan pria yang memiliki Unicorn ketiga, Sheik Omar Ben Salaad di Brussels. Thompson dan Thomson, tanpa menyadarinya, menemukan pencuri yang ternyata seorang pensiunan perwira Aristides Silk.

Tintin dan Kapten Haddock pun diserang oleh pesawat amfibi Karaboudjan, tapi Tintin berhasil menangkap sang pilot. Setelah Tintin dan Kapten Haddock terbang sedikit, mereka akhirnya harus menghadapi badai yang datang tiba-tiba dan pesawat mereka mengalami kecelakaan jatuh ke tanah di tengah Gurun Sahara.

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Haddock kemudian mulai menceritakan tentang Sir Francis Haddock: tahun itu 1698 - Unicorn, kapal paling membanggakan armada Charles II, telah meninggalkan pulau Santo Domingo di Karibia dan menuju ke Eropa. Mereka telah berada di laut selama kurang dari satu hari dengan angin yang baik ketika akhirnya datang bajak laut. Sir Francis Haddock melihat wahyu yang mengerikan untuk melawan dia, pada saat itu dalam sejarah Haddock pun pingsan.

Mereka menemukan diri mereka telah berada di Afghar dibawa oleh Letnan Delcourt. Ketika Haddock minum bayangan tentang masa lalu itu pun kembali ia kisahkan bahwa Sir Francis Haddock melihat pemimpin bajak laut, Red Rackham (Daniel Craig), yang berhasil mengalahkan dan menangkap awak. Rackham, mengancam akan membuang orang-orang ksatria ke laut jika dia tidak memberitahu kargo rahasia Unicorn. Haddock mengungkapkan pintu rahasia untuk kargo tersembunyi di kapal di mana kargo itu berisi rahasia: £ 400 emas, perhiasan dan harta. Tapi tetap Rackham melemparkan Haddock ke laut dan membiarkan mereka dimakan oleh hiu.

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Lalu, ketika bajak laut tertidur, Haddock berhasil membebaskan dirinya. Untuk membunuh semua bajak laut pada saat yang sama, ia memutuskan untuk meledakkan Unicorn di udara, tapi cerita adalah petunjuk besar: Rackham, mengatakan ia dan Kapten Haddock akan bertemu lagi, di lain waktu, di kehidupan. Ternyata, Sakharine adalah keturunan dari Red Rackham, dan ia akan menggunakan senjata rahasianya, Bianca Castafiore, seorang Nightingale dari Milan, untuk memecahkan kaca yang digunakan Omar Ben Salaad menyimpan model kapal Unicorn ketiga lalu mencuri gulungan itu. Tintin dan Kapten Haddock segera pergi ke Bagghar. Ketika mereka tiba di Bagghar, Thompson dan Thomson menyerahkan kembali dompet Tintin dengan perkamennya yang hilang.

Suara lengkingan Castafiore berhasil memecahkan kotak kaca antipeluru Omar Ben Salaad, lalu elang peliharaan Sakharine segera terbang menyambar perkamen itu dan Allan mencuri perkamen Tintin yang telah Tintin berikan kepada Kapten Haddock.

Review Film The Adventures of Tintin: The Secret of the Unicorn

Setelah proses kejar mengejar pun terjadi, Tintin akhirnya berhasil mendapatkan tiga perkamen, tapi kemudian memaksanya untuk memberikannya kepada Sakharine untuk menyelamatkan nyawa Haddock dan Snowy. Akan tetapi, ketika Tintin menyerah, Haddock meyakinkan dia untuk melanjutkan dan menggunakan frekuensi radio Karaboudjan untuk mencari tahu di mana tujuan mereka. Ternyata Karaboudjan menuju kembali ke Brussels.Tintin dan Haddock kemudian melawan Sakharine dan Allan lalu Tintin berhasil mendapatkan kembali semua ketiga perkamen, sedangkan Sakharine dan Allan dipaksa menyerah, pada saat itu ditemukan bahwa Barnaby sebenarnya selamat.

Ketika Tintin dan Kapten Haddock meneliti perkamen, mereka melihat koordinat di bagian bawah dan mereka ditargetkan menuju ke Puri Moulin Arts. Tintin dan Kapten Haddock masuk ke ruang bawah tanah, dibantu oleh Nestor, dan menemukan lokasi harta karun itu. Tapi ditemukan juga selembar kertas lain di sana dan itu adalah awal dari sebuah petualangan baru di mana mereka akan menemukan bangkai kapal Unicorn tersebut di episode selanjutnya.

-------------------
  • Director: Steven Spielberg 
  • Writer: Steven Moffat, Edgar Wright, Joe Cornish 
  • Stars: Jamie Bell, Andy Serkis, Simon Pegg, Nick Frost, Daniel Craig 
  • Genre: Animasi 3D, Petualangan 
  • Release: 23 Oktober 2011

Kisah petualangan yang benar-benar menegangkan yang tidak boleh Anda lewatkan. Baca dulu review Filmnya disini. Tonton trailernya disini.


FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement


0 komentar:

Posting Komentar